Komoditi Eksport, Talas Beneng Tingkatkan Ekonomi Petani Pandeglang - www.perssigap88.co.id
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer
test

Komoditi Eksport, Talas Beneng Tingkatkan Ekonomi Petani Pandeglang

Banten, Perssigap88.co.id - Guna mendukung program prioritas nasional Gerakan Tiga Kali Eksport (Gratieks), Dinas Pertanian Kabupaten Pandeglang saat ini tengah melakukan penataan usaha pertanian talas beneng dari hulu sampai hilir.


Kepala Dinas Pertanin Pandeglang, H. Budi S. Januardi, S.Pt., MM mengatakan hal tersebut pada saat acara pertemuan dengan stakeholder yang membahas tentang Strategi Pengembangan Agribisnis Talas Beneng sebagai komoditas unggul lokal mendukung peningkatan ekspor di Kabupaten Pandeglang di Saung Saba Juhut, Jum'at (02/10/2020).

Hadir pada acara tersebut beberapa stakeholder dari beberapa OPD di Kabupaten Pandeglang (Dinas Koperasi UMKM, Dinas Ketahanan Pangan, Dinas Perindustrian, Perdagangan SDM, DPMPD), Kabid Tanaman Pangan Dinas Pertanian Provinsi Banten, Kepala Balai Karantina Pertanian Kelas II Cilegon, para petani, Poktan, Gapoktan, Pelaku Usaha, UMKM pihak perbankan (BRI, BJB, BI) dan dari Kementerian Pertanian (Ditjen Tanaman Pangan, Ditjen PSP).

Pada paparannya, Kadis Pertanian Kabupaten Pandeglang menjelaskan bahwa Talas Beneng telah disertifikasi oleh Kementerian Pertanian sebagai komoditas unggul lokal Kabupaten Pandeglang & telah ditetapkan menjadi komoditas ekspor dari Kabupaten Pandeglang.  Dijelaskan pula beberapa strategi yang akan dilakukan diantaranya penguatan kelembagaan dengan dibentuknya Asosiasi Pelaku Usaha Talas Beneng dan penguatan usaha berbasis Korporasi petani dengan akan dibentuknya koperasi, Kolaborasi dan kemitraan dengan berbagai pihak termasuk MoU dengan buyer dan eksportir.

Dari sisi hulunya akan diperkuat masalah perbibitan agar bibit talas beneng dapat disertifikat pelabelan bibitnya, kemudian perluasan penanaman sehingga tersebar di 35 kecamatan serta pemasaran berbagai hasil olahan melalui market-place.

Sementara itu, Ketua Kelompok Tani Talas Beneng Juhut, Juli mengatakan, saat ini di Kelurahan Juhut tercatat sebanyak 42 hektare lahan talas beneng yang diprioritaskan untuk pembibitan talas beneng. 

"Dalam satu bulan ini bisa menghasilkan 150 ribu bibit. Lahan untuk pembibitan itu ada 42 hekater yang digarap oleh 13 kelompok di satu 1 Kelurahan Juhut," ucapnya.

Dikatakannya, apabila market talas beneng lebih meroket lagi. Maka dipastikan bibit yang dihasilkan dari 42 hektare ini masih kurang. Karena, untuk penanaman bibit itu hanya bisa dilakukan di musim pengujan saja.

"Masih kurang, cuma kalau untuk permintaan bibit itu hanya di musim penghujan saja, karena musim kemarau di panen. Kalau panennya musim hujan kadar air tinggi," tandasnya.

Dukungan ekspor juga disampaikan oleh Kepala Balai Karantina Pertanian Kelas II Cilegon, Arum Ka. Dewi mengatakan, bahwa untuk Gratieks pihaknya akan memilih beberapa desa sebagai lokasi Desa Gratieks, sementara dukungan untuk pemasaran produk dan pembiayaan disampaikan oleh Ditjen Tanaman Pangan dan Ditjen PSP Kementan.

"Di akhir acara selain diskusi, juga dilakukan penandatanganan dukungan stakeholder, segmentasi usaha talas beneng dan pembentukan Asosiasi Pelaku Usaha Talas Beneng. Semoga kebersamaan yang dibangun dalam pengembangan agribisnis Talas Beneng bisa meningkatkan pendapatan petani, penyerapan tenaga kerja, pemberdayaan masyarakat sehingga perekonomian di kabupaten Pandeglang bisa lebih menggeliat lagi," pungkasnya.




 (Fay/bingar)







GMAIL REDAKSI : pt.pers.sigap@gmail.com HATI-HATI MODUS PENIPUAN YANG MENCATUT NAMA MEDIA INI !!!! WARTAWAN KAMI NAMANYA TERCANTUM DI BOX REDAKSI NOMER TELFON REDAKSI 085231450077 Watsapp

Post a comment for "Komoditi Eksport, Talas Beneng Tingkatkan Ekonomi Petani Pandeglang"

Diduga Foto pencuri Sepeda Motor Pasar Sampang Tersebar Luas Di Facebook
Maulana Yusuf Blak-Blakan Disinyalir FKDT Cilacap Jadi Alat Oknum Peras Dana Bantuan BOP Madin dan TPQ
Sebelum Pindah Kapolres Bangkalan Gelar Jumpa Pers Ungkap Kasus Kriminal
Polres Bangkalan Terima Titipan Tahanan Terduga Kasus Penistaan Agama
Ijin Keramaiyan Di Sampang Hanya Cukup Dengan Bay Lisan